Sabtu, 18 Oktober 2014

[Gunung Story] Panen Cengkeh



Cengkeh saat dijemur

Ada yang tahu ini apa? Cengkeh! Yap. Tahu dong apa itu cengkeh?

Seperti yang kita tahu, cengkeh ini biasa dipakai untuk bumbu masakan dan bahan untuk rokok kretek. Menurut saya, rasa dan aroma cengkeh itu  unik. Saya penah nyicipin cengkeh yang masih hijau (yang belum dikeringkan), dan rasanya itu pedas. Cengkeh juga diolah untuk dijadikan minyak, dan bisa untuk mengobati sakit gigi.

FYI, dulu saya pernah tinggal di sebuah desa. Jangan bayangkan desa-desa seperti di sinetron yang indah, jalanan mulus lurus, tetangga banyak. Coba bayangkan desa yang jalannya nanjak, berbatu, tetangganya sedikit (tergantung rumahnya, ada yang banyak, ada juga yang sendiri-sendiri.), dan kanan-kiri masih hutan. Hewan liar-pun sering berkeliaran. Ada babi hutan, monyet, anjing, burung Elang, burung Hantu, Musang, dan berbagai jenis Ular. Tempat ini lebih dikenal jalur Puncak 2. Biasanya kalau lebaran dan musim mudik, jalan suka dialihkan ke sini.

Balik lagi ke cengkeh...

Nah, di samping rumah ada 2 pohon cengkeh yang ukurannya tidak terlalu besar dan juga tidak terlalu kecil, standar lah. Awalnya kami (se-keluarga) nggak tahu kalau cengkeh itu kalau dijual harganya tinggi. Entah waktu itu tahu dari siapa, ternyata cengkeh bisa dijual. Pas banget pada saat itu cengkeh sudah mulai tumbuh.

Hari pertama, adik laki-laki yang manjat pohon mengambil cengkeh yang sudah siap panen di batang pohon. Karena tidak bisa diambil semua, akhirnya kami minta tolong kepada salah seorang warga yang memang kerjaan-nya bantu-bantu di kebun.

Lupa dapat berapa karung dan berapa belas kilo cengkeh basah. Yang jelas, untuk kami yang baru pertama kali panen cengkeh itu sangat banyak. Melihat cengkeh itu seperti melihat lembaran uang yang siap dicabut dari pohonnya, hahaha XD.

Cengkeh-nya seger! [rumahkeboncengkeh.wordpress.com]

Setelah selesai memetik cengkeh dari pohon, kemudian kami memisahkan cengkeh dan batangnya, di pretelin. Lumayan bikin pegel leher, tapi seru. Setiap hari kalau lagi duduk, nonton tv, ngobrol, pasti sambil pretelin cengkeh. Di kanan-kiri jalan juga banyak pohon cengkeh, biasanya anak-anak sekitar situ suka ada yang mungutin cengkeh-cengkeh yang sudah copot dari batangnya dan berserakan di tanah. Lumayan, satu gelas bisa dapat beberapa ribu, cukup untuk jajan.

Setelah selesai di pretelin, cengkeh langsung dijemur sampai kering dan kalau dipatahkan itu tidak alot. Dijemurnya harus dibolak-balik, jadi setiap beberapa jam sekali kami bergilir membolak-balikkan cengkeh yang dijemur di atas terpal. Yang dijemur tidak hanya cengkeh, tapi batangnya juga. Karena batang-nya pun bisa dijual dan lebih berat daripada cengkeh, walaupun harganya jauh lebih murah dari cengkeh. Hanya Rp. 3000 - Rp. 5000.

Proses penjemuran cengkeh. [republika.co.id]
Fay lagi jemur cengkeh


Nah, setelah selesai dipisahkan dari batangnya, kemudian cengkeh dijemur di atas terpal atau nyiru. Lama penjemuran sendiri tergantung panasnya matahari, kalau lagi panas 4-5 hari sudah kering. Tapi kalau tidak terlalu panas bisa sampai 7 hari-an. Selama proses penjemuran, cengkeh harus dibbolak-balik agar keringnya merata.

Bagaimana tahu sudah kering atau belum?

Cara untuk mengetahui cengkeh sudah kering atau belum bisa dilihat dari warnanya yang berubah menjadi merah kecoklatan. Dan juga dengan cara memotek cengkeh. Kalau tidak alot, itu artinya sudah bisa dijual ke pengumpul.

Setelah satu minggu lebih berlalu, kami membawa cengkeh ke warung yang menjadi pengumpul cengkeh, di sana per kilonya kami dapat Rp. 80.000. Ada juga yang sampai Rp. 100.000 per kilo, tergantung kualitas cengkeh. Belum lagi ditambah batang cengkeh, kalau tidak salah kami dapat Rp. 700.000. Dikali pertama panen, penghasilan segitu sudah lumayan. Ditahun berikutnya, kami kembali memanen cengkeh. Penghasilannya turun Rp. 100.000. Sayang, tahun ini kami tidak memanen cengkeh. Karena kami sudah pindah rumah lagi dan tanahnya sudah bukan milik kami lagi, alias sudah dijual, hahaha XD

11 komentar:

  1. Jadi pengen ikut gituan hahaha

    Kunjungan pertama tandapetik.com. Mampir-mampir ke blogku ya. Salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, selamat datang, ya! Ditunggu kunjungan kedua, ketiga, dan seterusnya^^ Salam kenal juga :)

      Hapus
  2. Dulu waktu kecil juga sering ikutan panen cengkeh. Malah sempat jatuh juga saat manjat :-)

    BalasHapus
  3. HAHHAHAHA Kok tanahnya dijual mbak? Lumayan lho ada pohon cengkehnya wkwkw

    BalasHapus
  4. Capslocknya rusak, Bro? Ada deh, itu mah nggak usah dibahas :D

    BalasHapus
  5. meski jalanan masih jelek tapi udara di desa masih bagus dibandingkan dengan di kota besar

    BalasHapus
  6. ini pertama kalinya aku ke blog ini loh hehe.
    ceritanya bermanfaat banget buat jadi info.
    Cengkeh itu setelah di jemur di goreng lagi ga sih? soalnya yg di jualin kering banget.

    Regards,
    Fahmy Haryandi
    ZOCKO

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, selamat datang, ya! Ditunggu kunjungan berikutnya^^
      Nggak digoreng. Keringnya memang hasil dijemur :D

      Hapus

Copyright © 2014 Ailsaafh's Blog